Jumat, 01 Juni 2012


 ALLAHU AKBAR !!!!!!!!!



LALU KIRIM KE :         08988917110




Giving invitation is an expression that is disclosed when there is someone who wants to ask other persons to come to a place or when there is someone who asks others to do something for him/her.
2.Expressions and Responses of Inviting
3.Dialogue Invitation
Arif  : Hi, Tika.
Tika  : Hi, Arif. What’s up friend?
Arif  : Hmmm, are you doing anything for next week?
Tika  : Nothing. Why?
Arif  : Hmm, like you know, next week we will have summer vacation to
Bali and I think that I need you to be my date. Would you mind to come along with me?
Tika  : Really? I’d love it so much.
Arif  : Well, I will pick you at 7 a.m next week at school.
Tika  : OK. Thanks Arif.
Arif  : You’re welcome. Bye Tika and see you next week.
Tika  : See you, too. Bye-bye.
•The word used to refer to a definite time in the past.
Used to is used for showing habit in the past time.
I used to go to the movies a lot.
Used to is used for regular actions or events in the past that no longer happen.
I used to play badminton twice a week, but now I only play once a month.
Example in dialogue
Tika  : Do you play tennis?
Risky  : I used to play a lot, but I haven’t played for years.
Tika  : Do you enjoy playing?
Rizky  : Very much. But I never have time.
Tika  : Are you very good?
Rizky  : I used to be OK.
Tika  : Would you like a game?
Risky  : Of course.
Tika  : When can you get away?
Risky  : How about Friday, after work?
Tika  : That would suit me.
Risky  : Do you know where we can play?
Tika  : There are courts at our gym. I’ll reserve one.
Terima Kasih
maaf teman* kalo gambarnya kurang jelas,, klo ada yg ingin sran nya, lgsung koment ajah ya
Bargaining or haggling is a type of negotiation in which the buyer and seller of a good or service dispute the price which will be paid and the exact nature of the transaction that will take place, and eventually come to an agreement.
Bargaining is an alternative pricing strategy to fixed prices. Optimally, if it costs the retailer nothing to engage and allow bargaining, he can divine the buyer’s willingness to spend. It allows for capturing more consumer surplus as it allows price discrimination, a process whereby a seller can charge a higher price to one buyer who is more eager (by being richer or more desperate). Haggling has largely disappeared in parts of the world where the cost to haggle exceeds the gain to retailers for most common retail items. However, for expensive goods sold to uninformed buyers such as automobiles, bargaining can remain commonplace.
Answer the following questions orally :
—Do you like to go shopping?
—Where do you usually go shopping?
—When do you usually go to shopping?
—What do you usually buy?
—How do you pay for the purchase?
—Do you ever use a credit card?
Now, practice expressions used in bergaining / shopping :
—Is there any discount?
—What about Rp. 50.000,- for each book?
—Can you make it for $ 1 ?
—What  about 20% off?
—How about Rp. 10.000,- per kilogram?
—Shopkeeper : Good morning madam. How    can I help you?
—Customer : I want to buy a beautiful frock for my daughter.
—Shopkeeper : How old is she?
—Customer : She is 2 years old.
—Shopkeeper : Do you want causal or party wear.
—Customer : I want party wear.
—Shopkeeper : Do you want any particular colour?
—Customer : No, but the frock must be very attractive. Show me only the latest stuff.
—Shopkeeper : Do not worry madam. We have latest stock. Which size do you want?
—Customer : I do not have an idea about the size.
—Shopkeeper : No problem. See this frock. I think this size will be ok for her.
—Customer : Yes, I also think so. Do you have black colour in it?
—Shopkeeper : Yes, we do have.
—Customer : What is its prize?
—Shopkeeper : It is of 2000 Rs.
—Customer : It is too expensive. I will give you only 1500 Rs.
—Shokeeper : We are charging reasonably from you.
—Customer : I will not give you more than 1500 Rs.
—Shopkeeper : Ok. If you are insisting, give 1800 Rs.
—Customer : No. You are over charging.
—Shopkeeper : Now I have left my profit. Give me 1700 Rs.
—Customer : I am giving you 1600 Rs.
—Shopkeeper : You won. Give the money.
—Customer : Pack the frock in a nice box.
—Shopkeeper : Here it is your bag.
—Customer : Thank you.
—Shopkeeper : Thanks for shopping here. Have a nice day.
Everyone likes to hear compliments. Compliments make people feel good about themselves, and we all need that at times. Hotel guests and staff are no exceptions. Guests may give hotel staff compliments for the quality of their service, for their English ability, for their appearance in an unique uniform, or for doing something a little extra for the guest.
A hotel staff may give a guest a compliment about how they look in a newly purchased outfit, or for their patience when a problem arises, or for a beautiful new hair style after visiting a beauty parlor. Look at the expressions below that can be used when giving and responding to compliments.
Expression Of Giving Compaliment
Giving Complaiments
—That’s a very nice …(dress).
—Great job on the …(presentation).
—You look very good in … (that new hair-do).
—This dish is delicious, my compliments to the chef.
—That … (tie) looks great on you.
Responses to compliments
—How kind of you to say so.
—Thank you.
—I’m glad you like it.
—It was nothing really. (an expression of modesty and humility)
Learn the expressions used for giving compliments to others. Practice by saying them loudly.
—Your performance on the stage is amazing.
—How wonderful to listen to  your  great voice.
—How mar vellous .
—Great ! (You look great) / Great for  you.
—Terrific ! (Hey, that’s terrific !)
—That’s really remarkable /well  done.
Now, learn the expressions  use for responding to compliments.
—It’s very kind of you to say so.
—Thank you.
—I can say how pleased (delighted) I am.
—I’m delighted  to hear  that.
—Thank for your compliment.
Staff: What a beautiful dress, Mrs. Elliot.
Guest: Thanks, I’m glad you like it.
Staff: Your new hair-do looks absolutely gorgeous, Mrs. Simpson.
Guest: How kind of you to say so.
Guest: My compliments to the chef. This linguine is superb.
Staff: Thank you ma’am. I’ll be sure to let the chef know.
Guest: Your English is very good.
Staff: Thank you very much.
Staff: Excellent game Mr. Johnson. You really gave me a workout.
Guest: Thanks, I guess all those private lessons are finally paying off.
Guest: I really appreciate all the extra work you did on helping us solve that problem. It truly went above and beyond. My compliments to your work ethic.
Staff: Thank you sir, how kind of you to say so.

Thank You
The following are some  examples of expressions for showing certainty and doubt.
1. I’m sure about it.
2. I’m quite sure that he told the truth.
3. I’m absolutely sure about the news.
4. I’m no doubt about it.
5. I’m absolutely certain that he told the truth.
6. I’m sure/certain about …..
7. I’ve no doubt about ……
8. I’m sure/certain about …..
9. I’ve no doubt about ……

1. Sorry, I’m not sure about it.
2. I’m not really sure that he told the truth.
3. I’m not really sure about it.
4. I’m not too sure about the news.

Responses to expressions of doubt which show
concern as well:

1. I think you don’t need to be worried about it.
2. Everything will be fine.
3. It’s all going to be okay.
4. Don’t be worried too much. Next time better.

I am sorry. What did you say?
I am sorry. Would you repeat what you just said?
I am sorry. Would you mind repeating what you just said?
What?. Could you repeat what you just said?

1. What a diligent student she is!
2. How diligent she is!
3. What a big surprise!
4. How surprising it is!

Give responses orally to the following situations as requested.
a. Hi guys. I have good news. We are going to have an English native speaker next week.
    1) What will you say if you are not sure you are going to have an English native speaker next week?
        Your response: ……………………
    2) What will you say if you want to check whether your friend is sure about it?
        Your response: …………………………
    3) What will you say if you are surprised of the good news?
        Your response: ………………………………
    4) What will you say if you want the speaker repeat what he has just said?
        You response : ………………………….
b. Your classmate says: “You know what? Next Wednesday is Satriyo’s birthday. He will treat us all.”
    1) What will you say if you are doubtful that Satriyo will treat you?
         Your response:………………………………
    2) What will you say if you want to ask whether your classmate is sure that next Wednesday is Satriyo’s 
         birthday party?
         Your response: …………………………..
    3) What will you say if you are surprised of the news?
         Your response: ……………………….
c. One of your classmates says to you, “Are you sure that there will be an English quiz?”
    1) What will you say if you are not sure?
         Your response: ……………………………
    2) What will you say if you are sure?
         Your response: ………………………………
    3) What will you say if you did not hear clearly what the speaker just said?
         Your response : ……………………………
d. Another classmate says to you, “Are you certain that there will be an English speech contest at our
    1) What will you say if you are not certain?
         Your response: ……………………………………
    2) What will you say if you are certain?
         Your response: ………………………….
e. Andi, one of your classmates who is sick, says to you, “I am not sure that I will join the study tour to Bali,
    next week. I might not get well by the time.”
    1) What will you say if you have to respond to the statement of doubt and show your concern as well?
         Your response: …………..
    2) What will you say if you are certain that he will get well soon and join the study tour?
         Your response: …………….
 Ways to say it: Expressing opinions
Asking other people’s opinions:
What do you think of ….
- Is that true that ….
- Do you think it’s going …
- Why do they behave like that?
- Do you have any idea?
- How do you like …..?
- Please give me your frank opinion.
- What’s your opinion?
Expressing opinions:
- In my opinion, ….. – I feel ….
- I personally believe ….. – I am certain, sure, positive, convinced.
- I personally think….. – I agree
- I personally feel ….. – I disagree
- Not everyone will agree with me, but …. – It seems that ….
- To my mind …. – Well, personally ….
- From my point of view….. – If I had my way, I would ….
- As I see it – What I’m more concerned with is …..
- I think …. – In my case ….
- I believe…… – Absolutely.

Expressing agreement and disagreement
Saying that you agree:
- Yes, I agree with you.
- I’m sure you’re right.
- That’s right (quite true).
- I think so too.
- I absolutely agree.
- That’s exactly what I think.
- Yes, I suppose so.
- I don’t have any objections.
Saying that you don’t agree:
- We will never agree.
- Not at all/Not really.
- I disagree.
- I think that’s nonsense.
- I see your point, but …
- Yes, maybe, but ….
- I don’t entirely agree with ….
- You may be right, but ….
- Do you think so?
- I see what you mean, but ….
- To some extent, yes, but ….
- I don’t think so.
- I don’t agree with you.
- I’m not sure I agree with you.
- I don’t like the idea.

Making a conclusion:
- In conclusion, we state that ….
- Therefore, we state that
- To conclude, we state that ….
- On the whole, we state that ….
- From the statement we can conclude ….
- On this basis, we agree that ….


Rangkuman Bahasa Indonesia

Rangkuman Bahasa Indonesia
Bercakap-cakap adalah bentuk komunikasi dua arah antara pembicara dan mitra bicara cara bergilir.
Pecakapan ada dua macam, yaitu: percakapan formal dan informal. Percakapan formal di lakukan oleh para pejabat pemerintah dalam suasana formal.
Percakapan informal sering di lakukan dalam percakapan keluarga atau lingkungan masyarakat, unsure silaturahmi sangat menonjol dalam percakapan informal.
Percakapan formal tau informal tidak boleh meninggalkan norma ataupun etika pergaulan.misal saat bercakap-cakap,tidak di perkenalkan menyela orang lain tanpa ijin,bersikap taacuh terhadap lawan bicara maupun tindakan yang lain. Suasana percakapan formal lebih baku dan menggunakan bahasa formal.

Diskusi adalah suatu metode untuk memecahkan masalah dengan proses berfikir kelompok. Diskusi berarti melakukan kegiatan berbicara aktif secara terkoordinasi dengan aturan-aturan yang di patuhi oleh anggota kelompok. Setiap anggota mempunyai hak yang sama untuk mengelurkan pendapat baik mendukung pendapat orang lain maupun mnolak pendapat tersebut.
Diskusi dapat berlangsung dengan baik apabila kelompok anggota memiliki kepentingan yang sama untuk suatu penyelesaian atau penjelasan. Agar diskusi bias berjalan dengan baik maka di perlukan seseorang yang dapat di tunjuk sebagai ketua.

Negosiasi adalah proses tawar menawar dengan jalan berunding mencapai kesepakatan bersama antara satu pihak (kelompok,organisasi,individu) dengan pihak lain (kelompok,organisasi,individu). Negosiasi di artika juga pendekatan untuk menyelesaikan sengketa secara damai melalui perundingan antara pihak yang bersengketa.
Ada dua model negosiasi untuk menyelesaikan sengketa perusahaan, yaitu Win-win.
Negosiasi dengan model win-loose memiliki ciri-ciri salah satu pihak atau orang harus bersedia menerima pendapat pihak atau orang lain jika pihak atau orang lain tersebut memiliki kekuasaan atas diri pihak /orang lain tidak ada bersedia menerima pendapat .                                                                       Negosiasi model ini memandang negosiasi sebagai proses pertikaian . Cara yang di gunakan adalah taktik  manipulatif, argument yang memaksakan,konsesi terbatas  dan tawar menawar yang a lot.
Berbeda dengan negosiasi yang memilih pendekatan win-win. Cara yang di gunakan adalah dengan mengembangkan hubungan yang kolaboratif, mengutamakan penyesuaiaan kepentingan ke dua pihak, bersikan ramah dan kooperatif.

Melaporkan fakta, anda tidak boleh memonipulasi data,bukti,contoh yang terdapat dalam keadaan atau peristiwa yang haris di sampaikan secara jujur. Oleh karena itu, Anda harus melaporkan  apa (what) yang terjadi , siapa (who) yang berperan serta, kapan (when) peristiwa terjadi, dimana
peristiwa  itu terjadi , mengapa (why) hal tersebut terjadi, dan bagaimana (how) keaadaan tersebut saat ini.
Pelapor harus memiliki sikap jujur, teliti dan mampu mengungkapkan gagasan dengan baik.  Laporan adalah suatu cara berkomunikasi yang di lakukan oleh pelapor untuk menyampaikan informasi kepada seseorang atau lembaga karna tanggung jawab yang dipercayakan kepadanya.
Bahasa yang di pakai yang di pakai dalam laporan harus baik dan jelas. Bahan yang di sajikan pelapor harus dapat menimbulkan kepercayaan.  Laporan yang baik tidak boleh memasukan hal-hal yang menyimpan, yang mengundang prasangka .
Laporan lisan tentang sebuah keadaan atau peristiwa bias di lakukan dengan beberapa cara penuturan. Penuturan secara deskriptif di lakukan dengan mengungkapkan secara objektif segala hal yang terjadi sehingga pendengar ikut merasakan peristiwa atau keadaan yang ada. Penuturan naratif dilakukan dengan menyampaikan secara berurutan peristiwa yang terjadi. Penuturan secara ekspositoris dilakukan dengan mengungkapkan secara teliti proses yang terjadi.

1.Percakapan ada dua macam sebutkan.
-percakapan formal dan informal
2.Materi apa yang di gunakan dalam percakapan formal?
-mater I yang menangkut kebijakan-kebijakan pemerintah
3.Percakapan di gunakan oleh?
-pejabat  pemerintah
4.percakapan formal sering di gunakan dalam percakapan?
-Dalam percakapan keluarga atau lingkungan masyarakat
5.Contoh kalimat untuk mengakhiri suatu percakapan adalah?
-tak terasa sudah dua jam kita berbicara….
6.sebutkan salah satu contoh peristiwa bertelepon!
-penelepon:hallo  bewok  ada?
Penerima:hallo dari mana ini?
Penelepon:dari temanya..!
Penerima:kalau saya boleh tahu,dari siapa?
Penelepon:ya,bilang saja dari temanya.dia sudah tahu.”
7.Sebutkan kalimat untuk membuka suatu percakapan dapat dilakukan dgn mengajukan suatu pernyataan!
-bagai mana kabar ibu,bapak dan adik-adik?
8.bagai mana suasana percakapan formal?
-suasana percakapan formal itu labih baku dan menggunakan bahasa formal.
9.salah satu ciri pembuka perakapan adalah?
-bahasanya baku dan bersifat kata Tanya.
10.sebutkan salah satu contoh mengakhiri percakapan!
-kami ucapkan terima kasih atas kesempatan yang di berikan.

1.Metode u ntuk memecahkan masalah secara kelompok di sebut?
2.Sebutkan bagian dari kelompok resmi!
-kelompok studi
Kelompok pembentuk kebijaksanaan
3.sebutkan pengertian diskusi!
-Diskusi adalah suatu metode untuk memecahkan masalah dgn proses berfikir dgn proses berfikir kelompok
4.Diskusi tidak sama dgn?
5.Pelaksanaan  berdebat pembicaraan terbagi menjadi dua kelompok yaitu/
-Kelompok setuju dan tidak setuju
6.Diskusi terbagi mjd?
7.sebutkan dari kelmpok resmi!
Diskusi panel
8.ada berapa tugas sebagai ketua diskusi ?
-ada 8
9.salah satu contoh tugas partisipan?
-mendengarkan dengan penuh perhatian
10.sebutkan salah satu tugas ketua dalam berdiskusi!
-menginformasikan topic dan tujuan diskusi.

1.apa yang di  maksud dgn negosiasi?
-proses tawar menawar dgn jelas
2.ada berapa kemampuan oleh penegosiator?
3.Sebutkan salah satu contoh  kemampuan yang di miliki penegosiator..!
-setiap kalimat yang di ucapkan memiliki daya persuasi,dengan kata-kata santun
4. Sebutkan salah satu contoh ciri-ciri win-loose !
-orang yang harus bersedia menerima pendapat pihak
5. Lima pertanyaan untuk bernegosiasi, sebutkan !
-siapa,apa,dengan apa,bagaimana,kapan
6. apa pengertian siapa ?
-siapa: siapa yang akan di hadapi dalam bernegosiasi
7. Negosiasi model ini memandang negosiasi sebagai proses ?
-proses pertikaian
8. ada berapa kemampuan-kemampuan yang harus di miliki oleh negosiator ?
- Ada tiga
9. Negosiator mengutamakan proses yang akan menguntungkan berapa pihak ?
- menguntungkan duabelah pihak
10. Negosiasi di artikan juga ?
- Pendekatan untuk menyelesaikan sengketa secara damai melaluli perundingan.

1.Pelapor harus memiliki sikap ?
- Jujur teliti,dan mampu mengungkap gagasan dengan baik.
2. syarat untuk menyampaikan laporan harus ?
- baik dan jelas
3. penuturan deskriptif di lakukan dengan ?
- mengungkap secara objektif
4. Sebutkan beberapa cara penuturan keadaan atau peristiwa !
- penuturan deskriptif,naratif,exspositoris

5. Melaporkan peristiwa meliputi ?
-a pa,siapa,kapan,dimana,mengapa,bagaimana
6. Bahas yang di sajikan pelopor dapat menimbulkan ?
- menimbulkan kepercayaan
7. Bagaimana laporan yang baik itu ?
- tidak boleh memasukan hal yang menyimpang dan mengandung prasangka
8. Apa yang di maksud dengan fakta ?
- fakta adalah sesuatu yang nyata
9. Apa yang di maksud dengan laporan lisan ?
- laporan yang bersifat langsung antara perorangan
10. Apa yang di maksud dengan fiksi ?
- fiksi adalah sesuatu yang tidak nyata dan tidak bisa di buktikan


Laporan adalah karangan yang berisikan paparan peristiwa/kegiatan yang telah dilakukan.
Laporan dapat berupa laporan perjalanan, laporan kegiatan atau laporan pengamatan.
Topik laporan adalah pokok yang dibicarakan atau dibahas dalam laporan

Selengkapnya download disini: http://www.ziddu.com/download/3581350/LAPORAN.doc.html

Pengertian wacana dapat dilihat dari berbagai segi. Dari segi sosiologi, wacana menunjuk pada hubungan konteks sosial dalam pemakaian bahasa, sedangkan dari segi linguistik, wacana adalah unit bahasa yang lebih besar daripada kalimat. Di samping itu, Hawthorn (1992) juga mengemukakan pengertian wacana merupakan komunikasi kebahasaan yang terlihat sebagai sebuah pertukaran di antara pembicara dan pendengar, sebagai sebuah aktivitas personal di mana bentuknya ditentukan oleh tujuan sosialnya. Sedangkan Roger Fowler (1977) mengemukakan bahwa wacana adalah komunikasi lisan dan tulisan yang dilihat dari titik pandang kepercayaan, nilai, dan kategori yang termasuk di dalamnya.

Menurut Alwi dkk (2003: 419) wacana adalah rentetan kalimat yang berkaitan yang menghubungkan proposisi yang satu dengan proposisi yang lain dan membentuk satu kesatuan. Alwi juga menyatakan bahwa untuk membicarakan sebuah wacana dibutuhkan pengetahuan tentang kalimat dan segala sesuatu yang berhubungan dengan kalimat.

Wacana menurut Kridalaksana dalam Kamus Linguistik Edisi Ketiga (1993: 231) adalah satuan bahasa terlengkap, dalam hierarki gramatikal merupakan satuan gramatikal tertinggi atau terbesar. Wacana ini direalisasikan dalam bentuk karangan yang utuh (novel, buku, seri ensiklopedia, dsb). Kridalaksanan membagi wacana menjadi empat yaitu:

(1) Wacana langsung (direct speech, direct discourse)
Wacana langsung adalah wacana yang sebenarnya dibatasi oleh intonasi atau pungtuasi.
Contoh: Salim berkata, “Saya akan datang.”

(2) Wacana pembeberan (expository discourse)
Wacana pembeberan adalah wacana yang tidak mementingkan waktu dan penutur, berorientasi pada pokok pembicaraan, dan bagian-bagiannya diikat secara logis.

(3) Wacana penuturan (narrative discourse)
Wacana penuturan adalah wacana yang mementingkan urutan waktu, dituturkan oleh persona pertama atau ketiga dalam waktu tertentu, berorientasi pada pelaku, dan seluruh bagiannya diikat oleh kronologi.

(4) Wacana tidak langsung (indirect discourse)
Wacana tidak langsung adalah pengungkapan kembali wacana tanpa mengutip secara harfiah kata-kata yang dipakai oleh pembicara, mempergunakan konstruksi gramatikal atau kata tertentu, antara lain klausa subordinatif, kata bahwa, dan sebagainya.
Contoh: Salim berkata bahwa ia akan datang.

Arifin dkk. (2008: 103-104) mengemukakan pendapatnya bahwa wacana yang utuh mempunyai kesinambungan informasi di antara kalimat-kalimat di dalamnya sehingga membentuk informasi yang utuh.

Contoh :

(1) “Kekerapan pemakaian sebuah kata hampir tidak dapat diramalkan karena hal itu amat bergantung pada perkembangan kebutuhan dan cita rasa masyarakat pemakainya. Bisa jadi sebuah kata yang dulu amat kerap digunakan, kini hampir tak terdengar lagi dan pada masa yang akan datang mungkin kata itu akan hilang dari pemakaian”.

(2) “Perubahan orientasi dari budaya lisan ke budaya tulis hampir tidak terelakkan lagi pada masa sekarang ini. Bahasa Indonesia haruslah tidak boleh kehilangan identitasnya sebagai bahasa bangsa. Orientasi itu dapat menimbulkan kontak dalam bahasa tulis. Jadi, ciri-ciri khas bahasa Indonesia tetap harus dipertahankan. Akibatnya, ragam bahasa tulis akan banyak diwarnai oleh konta dalam ragam itu.”

Contoh paragraf (1) di atas merupakan sebuah wacana yang utuh karena subjek hal itu pada klausa anak kalimat pada kalimat pertama telah menghubungkan klausa itu dengan klausa pertama karena hal itu mengacu pada kekerapan pemakaian kata yang terdapat pada klausa pertama. Kalimat kedua menjelaskan informasi pada kalimat pertama, yakni sebuah kata dulu kerap dipakai, kini hampir tak terdengar, dan nanti kembali kerap terdengar atau sama sekali hilang dari pemakaian.

Contoh (2) bukan sebuah wacana karena kalimat-kalimat di dalamnya tidak menunjukkan adanya keterpautan bahasa ataupun kesinambungan informasi. Setiap kalimat pembentuknya berdiri sendiri, tidak memiliki hubungan semantis di antara proposisi yang terdapat pada kalimat lainnya. Dengan demikian contoh (2) lebih tepat jika dinamakan kumpulan kalimat (bukan sebuah wacana).

Sedangkan, menurut J.S. Badudu (2000) wacana yaitu rentetan kalimat yang ‘berkaitan dengan’, yang menghubungkan proposisi yang satu dengan proposisi yang lainnya, membentuk satu kesatuan, sehingga terbentuklah makna yang serasi di antara kalimat-kalimat itu. Selanjutnya dijelaskan pula bahwa wacana merupakan kesatuan bahasa terlengkap dan tertinggi atau terbesar di atas kalimat atau klausa dengan koherensi dan kohesi yang tinggi dan berkesinambungan, yang mampu mempunyai awal dan akhir yang nyata, serta dapat disampaikan secara lisan dan tertulis.

Mills (1994) mengemukakan pengertian wacana berdasarkan pendapat Foucault bahwa wacana dapat dilihat dari level konseptual teoretis, konteks penggunaan, dan metode penjelasan.

(1) Berdasarkan level konseptual teoretis, wacana diartikan sebagai domain dari semua pernyataan, yaitu semua ujaran atau teks yang mempunyai makna dan mempunyai efek dalam dunia nyata.
(2) Wacana menurut konteks penggunaannya merupakan sekumpulan pernyataan yang dapat dikelompokkan ke dalam kategori konseptual tertentu.
(3) Sedangkan menurut metode penjelasannya, wacana merupakan suatu praktik yang diatur untuk menjelaskan sejumlah pernyataan.

Di samping beberapa pendapat di atas, Leech juga mengemukakan pendapatnya mengenai wacana. Menurut Leech, wacana dapat dibedakan berdasarkan fungsi bahasa, saluran komunikasinya, dan cara pemaparannya.
(1) Berdasarkan fungsi bahasa

a. Wacana ekspresif, apabila wacana itu bersumber pada gagasan penutur atau penulis sebagai sarana ekspresi, seperti wacana pidato;

b. Wacana fatis, apabila wacana itu bersumber pada saluran untuk memperlancar komunikasi, seperti wacana perkenalan pada pesta;

c. Wacana informasional, apabila wacana itu bersumber pada pesan atau informasi, seperti wacana berita dalam media massa;

d. Wacana estetik, apabila wacana itu bersumber pada pesan dengan tekanan keindahan pesan, seperti wacana puisi dan lagu;

e. Wacana direktif, apabila wacana itu diarahkan pada tindakan atau reaksi dari mitra tutur atau pembaca, seperti wacana khotbah.

(2) Berdasarkan saluran komunikasinya, wacana dapat dibedakan atas; wacana lisan dan wacana tulis. Wacana lisan memiliki ciri adanya penutur dan mitra tutur,bahasa yang dituturkan, dan alih tutur yang menandai giliran bicara. Sedangkan wacana tulis ditandai oleh adanya penulis dan pembaca, bahasa yang dituliskan dan penerapan sistem ejaan.

(3) Wacana dapat pula dibedakan berdasarkan cara pemaparannya, yaitu wacana naratif, wacana deskriptif, wacana ekspositoris, wacana argumentatif, wacana persuasif, wacana hortatoris, dan wacana prosedural.

Berdasarkan beberapa pendapat di atas, maka dapat disimpulkan bahwa wacana merupakan satuan bahasa yang terlengkap yang mempunyai kohesi dan koherensi dan berkaitan dengan konteks tertentu, yang dapat disampaikan secara lisan (wacana lisan) dan tertulis (wacana tulis).


Ringkasan (precis) adalah suatu cara yang efektif untuk menyajikan karangan yang panjang  dalam sajian yang singkat. ”Precis” berarti ”memotong” atau ”memangkas”.
Sebuah ringkasan bermula dari karangan sumber yang panjang, yang kemudian dipangkas dengan mengambil hal-hal atau bagian yang pokok dengan membuang perincian serta ilustrasi. Meskipun begitu, sebuah ringkasan tetap mempertahankan pikiran pengarang serta pendekatannya yang asli. Jadi, ringkasan merupakan keterampilan mereproduksi hasil karya yang sudah ada dalam bentuk yang singkat.
Ringkasan berbeda dengan ikhtisar. Ringkasan = penyajian singkat dari suatu karangan asli namun tetap mempertahankan urutan isi dan sudut pandang pengarang asli. Ikhtisar sebaliknya, tidak perlu mempertahankan sistematika penulisan sesuai dengan aslinya dan tidak perlu menyajikan isi dari seluruh karangan itu secara proporsional. Dalam ikhtisar, penulis dapat langsung mengemukakan pokok uraian, sementara bagian yang dianggap kurang penting dapat dibuang.

Cara membuat ringkasan

Ada beberapa cara yang dapat dijadikan pegangan dalam membuat ringkasan yang baik dan teratur, yaitu sebagai berikut:
1. Membaca Naskah Asli
Penulis ringkasan harus membaca naskah asli secara keseluruhan beberapa kali untuk mengetahui kesan umum, maksud pengarang, serta sudut pandangnya.
2. Mencatat Gagasan Utama
Semua hal yang menjadi gagasan utama atau gagasan penting digarisbawahi atau dicatat.
3. Membuat Reproduksi
Menyusun kembali suatu karangan singkat berdasarkan gagasan-gagasan penting yang dicatat tadi.
4.Ketentuan Tambahan
Ada ketentuan tambahan selain ketiga cara di atas, yaitu sebagai berikut.
  • Lebih baik menggunakan kalimat tunggal daripada kalimat majemuk.
  • Ringkaslah kalimat menjadi frasa, frasa menjadi kata, gagasan panjang menjadi gagasan sentral saja. Bahkan, jika tidak diperlukan sebuah paragraf dapat dipangkas atau dibuang.
  • Semua paragraf  ilustrasi  yang  dianggap penting  harus dipersingkat atau digeneralisasi.
  • Bila mungkin, semua keterangan atau kata sifat dibuang.
  • Dalam ringkasan, tidak ada pemikiran atau interpretasi baru dari penulis ringkasan.
  • Ringkasan dari sumber asli yang berupa naskah pidato atau pidato langsung, penggunaan kata ganti orang pertama tunggal atau jamak harus ditulis dengan sudut pandang orang ketiga.
  • Sebuah ringkasan umumnya ditentukan dari panjang ringkasan finalnya, misalnya 150 atau 200 kata bergantung pada permintaannya

Bentuk-Bentuk Ringkasan

1. Sinopsis. Sinopsis adalah bentuk ringkasan mengenai suatu tulisan yang panjang berbentuk buku. Penulis sinopsis mengatakan kembali isi pikiran penulis dalam bentuk singkat dengan membuang hal-hal yang tidak penting menurutnya.
2. Rangkuman. Rangkuman merupakan bentuk karangan yang disusun dengan cara mengikhtisarkan/meringkas karya tulis orang lain menggunakan kata-kata atau bahasa si perangkum.
3. Intisari/Abstrak. Ialah ringkasan yang sangat padat mengenai isi buku yang berisi ilmu pengetahuan atau industri. Intisari/abstrak lebih banyak digunakan oleh kalangan cendekiawan sebagai pandauan untuk mengetahui informasi terbaru dalam bidang ilmu pengetahuan tertentu.
4. Singkatan (precis). Singkatan adalah bentuk ringkasan dengan kata-kata si penyingkat sendiri akan tetapi taat kepada naskah asli dalam hal gagasan.
5. Cernaan (digest). Cernaan merupakan bentuk ringkasan yang tidak menggunakan kata-kata atau kalimat si peringkas. Dalam cernaan si peringkas tetap mempertahankan keseluruhan jalan cerita, bahasa, paragraf yang ada dalam karangan asli. Ia hanya membuang bagian-bagian yang kiranya dapat dibuang.


Menurut KBBI, simpulan adalah sesuatu yang disimpulkan; hasil menyimpulkan; kesimpulan. Simpulan juga berarti kesudahan pendapat (pendapat terakhir yang berdasarkan uraian sebelumnya) atau keputusan yang diperoleh berdasarkan metode berpikir induktif dan deduktif. Simpulan berbeda dengan ringkasan. Jika pada ringkasan penulis tetap mempertahankan isi, sudut pandang, serta sistematika karya aslinya, sedangkan dalam simpulan terdapat penilaian atau pendapat pembuat simpulan. Oleh sebab itu, simpulan dapat dinyatakan benar, kurang benar, atau salah. Untuk dapat menarik simpulan yang benar, kita harus menggunakan data, fakta, atau asumsi yang benar. Jika data, fakta, atau asumsinya tidak akurat, hasil simpulannya juga tidak akan akurat.

 Pola Penalaran dalam Mengambil Simpulan

1. Penalaran Induktif
Pola penalaran ini bermula dari pengungkapan hal-hal yang khusus, kemudian ditarik suatu simpulan yang bersifat umum. Berikut adalah pola-pola penalaran induktif:
a. Generalisasi
Generalisasi ialah paragraf yang bertolak dari satu atau sejumlah fakta (fenomena atau peristiwa) khusus yang memiliki kemiripan menuju sebuah kesimpulan. Contoh: Besi jika dipanaskan akan memuai. Tembaga jika dipanaskan akan memuai. Alumunium jika dipanaskan akan memuai. Kesimpulannya, semua jenis logam jika dipanaskan akan memuai.
b. Sebab-Sebab-Akibat
Paragraf yang dimulai dengan peristiwa-peristiwa yang menjadi sebab dan diakhiri dengan peristiwa yang menjadi akibatnya. Contoh: Mandra anak yang malas. Tiap hari di kelas kerjanya hanya ramai dan mengganggu temannya. Ia suka bolos, padahal gurunya sudah menasihatinya. Peringatan dari gurunya selalu diabaikan. Di rumah pun ia tidak pernah belajar. Kesukaannya hanya bermain saja. Akibatnya, pada saat kenaikan kelas, Mandra satu-satunya anak yang tinggal kelas.
c. Akibat-Akibat-Sebab
Paragraf yang di awali peristiwa-peristiwa yang menjadi akibat, selanjutnya diutarakan peristiwa-peristiwa yang menjadi penyebabnya. Contoh: Ketika hujan, banjir melanda di mana-mana. Para penduduk mengungsi di tempat yang tinggi. Mereka harus menunggu air surut kembali. Ini disebabkan saluran air tersumbat oleh sampah yang dibuang warga sembarangan.
d. Analogi
Paragraf ini dimulai dengan membandingkan dua hal yang memiliki banyak persamaan. Karena dalam banyak segi terdapat persamaan akhirnya kita menarik kesimpulan bahwa pada segi-segi yang lain pun tentu akan terdapat persamaan juga. Contoh:Para atlet memiliki latihan fisik yang keras guna membentuk otot-otot yang kuat dan lentur. Demikian juga dengan tentara, mereka memerlukan fisik yang kuat untuk melindungi masyarakat. Keduanya juga membutuhkan mental yang teguh untuk bertanding ataupun melawan musuh-musuh di lapangan. Oleh karena itu, untuk menjadi atlet dan tentara harus memiliki fisik dan mental yang kuat.
2. Penalaran Deduktif
Pola ini diawali dengan mengemukakan pernyataan yang umum lalu diikuti dengan pernyataan-pernyataan khusus. Penalaran deduktif terdiri atas, tiga bentuk berikut:
Pola ini diawali dengan pengungkapan fakta yang merupakan sebab, lalu disusul dengan simpulan yang berupa akibat. Contoh: Masyarakat kita masih rendah tingkat kedisiplinannya. Dapat dilihat dari kurang sadarnya menjaga kebersihan lingkungan. Masih banyak penduduk yang membuang sampah di selokan dan di kali. Saat datang musim hujan, aliran air di selokan dan kali tersumbat, tidak lancar. Akhirnya, banjir melanda di mana-mana.
b. Akibat-Sebab-Sebab
Pola ini dimulai dengan pernyataan yang merupakan akibat, kemudian ditelusuri penyebabnya. Contoh: Dua dari tiga remaja di kota-kota besar di Indonesia menurut penelitian, pernah berpacaran. Separuh di antaranya telah terlibat pergaulan bebas. Kebanyakan dari mereka terpengaruh oleh budaya barat yang bebas. Mereka dengan serta-merta mengadopsinya dari tayangan-tayangan film di media elektronik. Ditambah lagi, pembinaan agama di rumah maupun di sekolah sangat kurang.
Silogisme adalah proses pengambilan simpulan dengan mengungkapkan terlebih dahulu pernyataan yang bersifat umum (premis umum) disusul dengan pernyataan khusus (premis khusus). Rumusnya:
Premis Umum (PU)  : A=B
Premis Khusus (PK)  : C=A
Maka, Kesimpulan (K)  : C=B



materi ipa dampak polusi bagi kesehan manusia dan lingkungan

Dampak Polusi Terhadap Kesehatan Manusia Dan Lingkungan
Kesehatan adalah kondisi fisik mental dan sosial yang sempurna, bukan hanya ketidakhadiran penyakit belaka.
Menurut Notoatmojo kesehatan lingkungan pada hakikatnya adalah suatu kondisi atau keadaan lingkungan yang optimum sehingga berpengaruh positif terhadap terwujudnya status kesehatan yang optimum pula.
Dalam undang – undang RI No. 23 tahun 1992 tentang kesehatan menyebutkan bahwa kesehatan lingkungan meliputi.
1.    Penyehatan air dan udara
2.    Pengamanan limbah padat
3.    Limbah cair
4.    Limbah gas
5.    Radiasi dan kebisingan
6.    Pengendalian factor penyakit
7.    Penyerahan atau pengamanan lainnya.
Polusi menimbulkan dampak yang luas terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Berikut penjelasannya.
A.   Dampak pencemaran / polusi udara
1)   Dampak polusi udara terhadap kesehatan
Berbagai jenis polutan udara dapat menyebabkan gangguan kesehatan bagi manusia maupun makhluk hidup lain. Polutan – polutan udara yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan di antaranya sebagai berikut :
a.    Karbon monoksida (CO)
Gas CO yang terhirup dapat bereaksi dengan hemoglobin pada sel darah merah sehingga menghalangi pengangkutan oksigen yang sangat dibutuhkan tubuh. Efek yang ditimbulkan di antaranya adalah pusing, sakit kepala, rasa mual, ketidaksadarn (pingsan), kerusakan otak, dan kematian. Gas CO yang terhirup dapat pula berdampak pada kulit dan menyebabkan masalah jangka panjang pada penglihatan.
b.    Sulfur oksida, Nitrogen oksida dan ozon
Ketiga gas tersebut dapat menyebabkan iritasi mata dan radang saluran pernapasan. Dalam jangka panjang dapat menyebabkan penyakit gangguan pernapasan yang kronis, seperti bronchitis, emfisema, dan asma. Penyakit ini ditandai dengan kesulitan bernapas (sesak) akibat kerusakan organ pernapasan.

c.    Materi partikulat
Serbuk batu bara, serbuk kapas, serbuk kuarsa dan serat asbes dapat menyebabkan penyakit paru – paru. Tingkat keparahan penyakit dapat beragam mulai dari peradangan sampai pembentukan tumor paru – paru.
Materi partikulat lain yang berbahaya adalah timbal. Timbal sangat beracun (toksik) dan dapat terakumulasi dalam tubuh, serta menyerang berbagai system tubuh, seperti system pencernaan dan system saraf. Timbal juga dapat merusak fungsi jantung dan ginjal. Selain itu timbal juga menyebabkan keterbelakangan mental pada anak – anak.
d.      Asap rokok
Asap rokok mengandung zat berbahaya seperti benzo – a – pyrena dan formaldehid. Asap rokok dapat menyebabkan penyakit jantung dan kanker paru – paru.
e.    Zat – zat penyebab kanker
Zat penyebab kanker misalnya kloroform, para diklorobenzena, tetrakloroetilen, trikloroetan, dan radioaktif. Zat – zat tersebut merupakan jenis polutan udara di dalam ruangan (indoor air pollutants) yang berpotensi menimbulkan kanker bila terdapat dalam konsentrasi tinggi.

f.       Suara
Kontak dengan suara yang bising dalam waktu lama dapat menimbulkan kerusakan organ pendengaran. Kerusakan organ dapat bersifat permanen. Misalnya, menjadi tuli, suara yang bising dapat menyebabkan gangguan pada jantung, sakit kepala dan stress secara psikologis.
2)      Dampak polusi udara terhadap lingkungan
a.     Dampak terhadap ekosistem
Industri yang mempergunakan batubara sebagai sumber energinya akan melepaskan zat oksida sulfat ke udara sebagai sisa pembakaran batubara. Zat tersebut akan bereaksi dengan air hujan membentuk asam sulfat sehingga air hujan menjadi asam (acid rain). Apabila keadaan ini berlangsung cukup lama, akan terjadi perubahan pada ekosistem perairan danau. Akibatnya, PH air danau akan menjadi asam, produksi ikan menurun, dan secara tidak langsung pendapatan rakyat setempat pun menurun.
Dampak dari hujan asam di antaranya :
a)   Mempengaruhi kualitas air permukaan bagi biota yang hidup di dalamnya. Suatu penelitian menunjukkan terdapat hubungan yang erat antara PH dengan penurunan populasi ikan dan biota air lainnya di perairan.
b)   Merusak tanaman. Hujan asam dapat merusak jaringan tanaman sehingga menghambat pertumbuhannya dan dapat menyebabkan kematian.
c)        Melarutkan logam – logam berat yang terdapat dalam tanah, sehingga mempengaruhi kualitas dari tanah dan air permukaan. Air yang telah tercemar logam berat jika dikonsumsi dapat menimbulkan berbagai gangguan kesehatan.
d)       Bersifat korosif, sehingga merusak berbagai bahan logam seperti   mobil dan pagar, monumen dan patung atau komponen bangunan.
e)        Menyebabkan penyakit pernapasan.
f)         Pada ibu hamil, dapat menyebabkan bayi lahir premature dan meninggal.
b.      Dampak terhadap tumbuhan dan hewan
Tumbuh – tumbuhan sangat sensitif terhadap gas sulfur dioksida, fluorin, ozon, hidrokarbon dan CO. Apabila terjadi pencemaran udara, konsentrasi gas tersebut akan meningkat dan dapat menyebabkan daun tumbuhan berlubang dan layu. Ternak akan menjadi sakit jika memakan tumbuh – tumbuhan yang mengandung dan tercemar fluorin.
Penipisan lapisan ozon menyebabkan sebagian besar radiasi sinar UV terpancar ke permukaan bumi. Sinar UV memiliki dampak yang buruk terhadap makhluk hidup, di antaranya menimbulkan mutasi, kanker kulit, penyakit pada tumbuhan dan pada akhirnya menurunkan populasi makhluk hidup.

c.       Dampak terhadap cuaca dan iklim
Gas karbon dioksida memiliki kecenderungan untuk menahan tetap berada di bawah atmosfer sehingga terjadi efek rumah kaca (green house effect). Udara menjadi panas dan gerah. Selain itu, partikel – partikel debu juga memiliki kecenderungan untuk memantulkan kembaki sinar matahari di udara sebelum sinar tersebut sampai ke permukaan bumi sehingga udara di lapisan bawah atmosfer menjadi dingin.
Pemanasan global adalah meningkatnya suhu rata – rata bumi. Pemanasan global terjadi akibat efek rumah kaca. Efek rumah kaca merupakan peristiwa tertahannya atau terperangkapnya panas matahari di lapisan atmosfer bumi bagian bawah oleh gas – gas rumah kaca yang membentuk lapisan di atmosfer. Sehingga panas matahari dipantulkan kembali ke bumi. Hal ini menyebabkan suhu bumi meningkat. Terjadinya peningkatan suhu bumi akan mengakibatkan mencairnya es di kutub dan meningkatnya suhu air laut. Dampak lain dari pemanasan global di antaranya :
1)    Menambah volume air laut sehingga permukaan air laut akan naik.
2)    Menimbulkan banjir di daerah pantai.
3)    Dapat menenggelamkan pulau – pulau dan kota – kota besar yang   berada di tepi laut.
4)        Meningkatkan penyebaran penyakit menular.
5)        Curah hujan di daerah yang beriklim tropis akan lebih tinggi dari normal.
6)        Tanah akan lebih cepat kering, walaupun sering terkena hujan. Hal ini mengakibatkan banyak tanaman mati.
7)        Akan sering terjadi angin besar di berbagai tempat.
8)        Musnahnya hewan dan tumbuhan, termasuk manusia, yang tidak mampu berpindah atau beradaptasi dengan suhu yang lebih tinggi.
        Air yang telah tercemar akan sangat mempengaruhi kualitas hidup makhluk hidup dan lingkungan sekitar. Pencemaran air dapat terjadi pada air sumur, sungai, bendungan maupun air laut.
            Sebagian besar pencemaran air berasal dari polutan yang dihasilkan manusia. Pencemaran tersebut akan berdampak pada kehidupan manusia dan lingkungan antara lain sebagai berikut.
a.          Gangguan Kesehatan
Air yang telah tercemar, oleh senyawa organik maupun senyawa anorganikakan menyebabkan berbagai gangguan kesehatan karena mudah menjadi media berkembangnya berberbagai macam penyakit menular maupun tidak menular. Air yang telah tercemar tidak dapat lagi digunakan sebagai pembersih, sedangkan air bersih sudah tidah mencukupi sehingga kebersihan manusia dan lingkungannya menjadi tidak terjamin, pada akhirnya menyebabkan manusia mudah terserang penyakit.
Beberapa penyakit menular yang dapat tersebar melalui air yang tercemar diantaranya sebagai berikut.
1.   Cholera adalah penyakit usus halus yang akut dan berat
Penyakit cholera disebablan oleh bakteri Vibrio cholera. Masa tinasnya berkisar beberapa hari. Gejala utamanya adalah muntaber, dihidrasi, dan kolaps. Gejala khasnya adalah tinja menyerupai air cucuan beras.
2.   Typhus abdominalis
Typhus abdominalis juga merupakan penyakit yang menyerang usus halus dan penyebabnya adalah Salmonella typhosa. Gejala utamanya adalah panas yang terus menerus dengan taraf kesadaran menurun, terjadi 1-3 minggu (rata – rata 2 minggu) setelah ingfeksi. Selmonella typhosa tumbuh dalam suasana yang cocok bagi dirinya yaitu usus manusia dan hewan berdarah panas.
3.   Hepatitis A disebabkan oleh virus hepatitis A
Gejala utamanya adalah demam akut, dengan perasaanmual dan muntah, hati membengkak dan skera mata menjadi kuning, oleh karena itu orang awam menyebut hepatitis ini sebagai penyakit kuning.
4.   Disentrie amoeba
Disebabkan oleh protozoa bernama Entamoeba hystolytica. Gejala utamanya adalah tinja tercampur darah dan lendir.

Tabel 1. Penyakit bawaan air dan penyebabnya
-          Rota virus
-          Virus Hepatitis A
-          Virus poliomyelitis
-          Vibrio cholera
-          Eschorichia coli
-          Salmonella parathypi
-          Shigela dysentriae
-          Entamoeba hus tolytica
-          Balantidia coli
-          Giardia lamblia
-          Ascaris lumbricoides
-          Clonorshis sinensia
-          Diphyllobotrihium latum
-          Scihistosoama

Diare, terutama pada anak – anak
Hepatitis A

Diare / disentri

Dysentri amoeba


Selain penyekit menular, penggunaan air dapat juga memicu terjadinya penyakit tidak menular. Penyakit tidak enular terutama terjadi kerena air telah terkontaminasi zat – zat berbahaya atau beracun.
Beberapa kasus keracunan akibat mengkonsumsi air yang terkontaminasi diantaranya sebagai berikut.
1.         Kasus keracunan kobalt (Co) yang terjadi di Nebraska (amerika) merupakan satu contoh penyakit tidak menular yang diakibatkan kontaminasi kobalt di dalam air. Akibat keracunan kobalt ini dapat berupa gagal jantung, kerusakan kelenjar gondok, tekanan darah tinggi dan pergelangan kaki membengkak.
2.         Penyakit Minamata, yang disebabkan pencemaran pantai Minamata oleh merkuri (air raksa). Sumber utama keracunan air raksa itu adalah pembuangan limbah pabrik penghasil polivinil klorida yang menggunakan merkuri sebagaikatalis.
3.         Keracunan cadmium di kota Toyoma, Jepang. Keracunan ini menyebabkan terjadinya pelunakan tulang sehingga tulang – tulang punggung terasa sangat nyeri. Bedasarkan hasil penelitian, ternyata bahwa beras yang dimakan penduduk Toyoma berasal dari tanaman padi yang selama bertahun – tahun mendapat air yang telah tercemar Cadmium.
b.         Gangguan terhadap lingkungan
1.    Meurunnya populasi berbagai biota air
Berbagai biota air, seperti ganggang, ikan, udang, kerang   dan terumbu karang, merupakan sumberdaya yang sangat penting bagi manusia. Menurunnya populas biota ini akan membawa kerugian besar, baik secara langsung berupa kekurangan sumberdaya pencaharian, ataupun secara tidak langsung berupagangguan dalam keseimbangan ekosistem.
Penurunan populasi biota air secara drastic dapat idsebabkan oleh bencana alam. Namun, kenyataannya hal ini terutama disebabkan oleh populasi yang ditimbulkan manusia. Beberapa pulatan yang sifatnya berbahaya bagi biata air diantaranya adalah nutrient tumbuhan, limbah yang membutuhkan oksigen, minyak, sedimen dan panas.
a.     Nutrient tumbuhan
Nutrient tumbuhan akan menjadi polutan air apabila terdapat dalam jumlah  berlebihan di perairan. Perairan yang mengandung nutrient seperti fosfat dan nitrogen dalam jumlah berlebih disebut mengalami eutrofiikasi. Eutifikasi akan menyebabkan ganggang (alge) berkembangbiak dengan subur sehingga populasinya meningkat pesat. Kejadian ini sering disebut algae blooming.
Algae bloming dapat menyebabkan beberapa gangguan diperairan, di antaranya adalah menggagu penetrasi cahaya matahari kedalam perairan karena permukaan perairan tertutupi oleh populasi ganggang. Hal ini akan mengganggu kehidupan biota air dalam perairan tersebut.
Selain itu, jika ganggang yang mengalami blooming merupakan jenis ganggang yang menghasilkan senyawa beracun, ganggang tersebut akan menyebabkan kematian sebagian besar biota air. Kemudian,  ketika ganggang yang mengalami blooming mati, sel – selnya akan turun ke dasar perairan dan mengalami pembusukan. Akibatnya, terjadi peningkatan populasi bakteri pembusuk yang banyak membutuhkan banyak oksigen. Hal ini akan meningkatkan kebutuhan oksigen/BOD (biological oxygen demand) di perairan. BOD yang meningkat akan menurunkan kadar oksigenterlarut/DO (Dissolved Oxygen) di perairan sehingga biota air yang tidak toleran terhadap kondisi DO yang rendah akan mengalami penurunan populasi.
b.      Limbah yang membutuhkan oksigen
Seperti eutrofikasi, pencemaran air oleh limbah yang membutuhkan oksigen juga akan menyebabkan peningkatan BOD di perairan akibat tingginya populasi bakteri aerob  (membutuhkan oksigen) yang membusukkan limbah. Peningkatan BOD akan menurunkan DO perairan sehingga menurunkan populasi biota air yang tidak toleren terhadap kandungan DO yang rendah.
c.       Minyak
Pencemaran minyak banyak terjadi di lautan atau pantai. Pencemaran minyak di perairanbdapat menyebabkan kematian bagi banyak jenis biota air, seperti terumbu karang. Kematian ini disebabkan adanya senyawa dalam minyak yang sifatnya beracun bagi biota air tersebut. Tumpahan minyak di perairan juga dapat menempet dan menyelubungi bulu – bulu pada burung serta rambut pada mamalia air sehingga mengganggu fungsi fisiologis bulu atau rambut tersebut.contoh gangguan fisiologis yang dapat terjadi adalah hilangnya lemampuan mengapung atau kemampuan menjaga suhu tubuh sehingga hewan dapat mati karena tenggelam atau karena kehilangan panas tubuh secara drastis.
d.      Sedimen
Pencemaran sedimen di perairan dapat menyebabkan air menjadi keruh sehingga mengurangi jarak penetrasi cahaya matahari ke dalam perairan. Hal ini akan menyebabkan kemampuan fotosintesis ganggang dan tumbuhan air menurun sehingga populasinya berkurang.ganggang dan tumbuhan air merupakan produsen di rantai makanan perairan sehingga penurunan populasinya akan mengakibatkanpenurunan biota air lainnya. Sedimen juga dapat menyumbat aliran air, membawa endapan senyawa toksin, dan menutupi terumbu karang serta makhluk hidup lain di dasar perairan.
e.       Panas
Populasi panas atau termal dapat menyebabkan perubahan suhu perairan secara drastic. Hal ini akan mengakibatkan kematian berbagai biota air yang tidak mampu beradaptasi terhadap perubahan suhu tersebut.panas juga dapat menurunkan DO di perairan.
Tempat pembuangan sampah merupakan salah satu sumber utama polusi tanah. Selain itu, masalah polusi tanah yang utama juga terjadi di lingkungan pertanian. Berikut ini penjelasan dampak polusi tanah :
1.    Tempat pembuangan
 Limbah anorganik yang ada di tempat pembuangan bisa mengandung senyawa beracun, misalnya logam berat. Senyawa beracun ini dapat meracuni makhluk hidup yang hidup di tanah, seperti tumbuhan, mikroorganisme, dan cacing tanah. Limbah organik dapat menjadi tempat berkembang biak berbagai bakteri pembusuk, yang menyebabkan penyakit.
  Secara tidak langsung, limbah di tempat pembuangan dapat menjadi sumber polusi air dan udara. Limbah cair yang dibuang ke tempat pembuangan dapat merembes dan bercampur dengan air tanah. Polusi udara yang dapat timbul melalui tempat pembuangan adalah gas metan (CH4) yang dihasilkan melalui pembusukan limbah organik oleh bakteri. Gas metan berbau tidak sedap dan merupakan salah satu gas rumah kaca.
2.    Lingkungan pertanian
Polusi tanah disebabkan oleh penggunaan pestisida kimia, pupuk dan irigasi. Pestisida dapat membunuh hama pengganggu dan membunuh biota tanah yang bermanfaat bagi kesuburan tanah seperti cacing tanah yang bermanfaat bagi kesuburan tanah, serta mikroorganisme. Pupuk yang berlebihan dapat menjadi racun bagi tanaman.
Proses irigasi dapat menyebabkan tanah mengalami salinisasi, yaitu peningkatan kadar garam. Kadar garam yang terlalu tinggi dapat menjadi racun bagi tanaman.

Beberapa negara maju talah memanfaatkan limbah yang berasal dari kegiatan rumah tangga dan industri. umumnya limbah dimangaatkan untuk berbagai macam bahan yang berguna tergantung teknologi yang digunakan. misalnya sampah organik dapat dipakai sebagai bahan untuk membuat pupuk(kompos), gas bio, alkohol, dll. dalam penanganannya membutuhkan perlakuan yang berbeda, karena sifat-sifat dari limbah juga berbveda-beda. beberapa cara penanganan limbah yang dapat dilakukan secara sederhana yaitu:

sanitari landfill.

suatu sisterm penangan limbah yang baik harus memperhatikan bahwa limbah tersebut tidak menjadi tempat berkembang biaknya bibit penyakit serta tidak menjadi medium perantara menyebarluasnya suatu penyakit. Syarat lainnya adalah dalam penanganannya tidak mencemari udara, air, atau tanah serta tidak menimbulkan bau dan tidak menimbulkan kebakaran.
Pengolahan Limbah Padat
Pengolahan limbah padat meliputi pengumpulan sampai dengan pemusnahan dan pembuanganny. Pengelolaan limbah padat harus memperhatikan karakteristik dan kandungan yang terdapat di dalam limbah padat tersebut. Limbah padat yang mengandung bahan organik dapat membusuk dengan adanya aktivitas mikroorganisme pengurai. Dengan demikian, pengelolaannya menghendaki kecepatan, baik dalam pengumpulan maupun dalam pemusnahannya.
Pembusukan limbah padat organik akan menghasilkan antara lain gas CH4(metana) dan H2S (asam sulfida) yang bersifat racun bagi manusia. Akan tetapi, bagi lingkungan limbah padat ini relatif kurang berbahaya karena dapat terurai dengan sempurna.
Limbah padat yang mengandung bahan anorganik tidak dapat membusuk. Bila memungkinkan limbah padat jenis ini sebaiknya didaur ulang. Bila tidak memungkinkan dapat dibakar agar terurai menjadi bentuk lain sehingga volumenya lebih kecil. Untuk limbah padat yang mengandung B3, diperlukan suatu cara khusus.
Pembuangan limbah padat dapat dilakukan dengan cara landfill, animal feeding, penguraian dengan mikroorganisme maupun penekanan untuk memperkecil volume. Untuk limbah padat yang tidak dapat membusuk atau mengandung B3, penggunaan incenerator (pesawat pembakar) merupakan salah satu metode yang direkomendasikan. Limbah padat yang mengandung bahan organik dan tidak mengandung B3 dapat diproses secara biologi untuk mengurangi volumenya atau dapat juga untuk memperoleh produk yang berguna seperti kompos (aerobic) maupun biogas (anaerobic). Tetapi cara ini berpotensi mengeluarkan bau yang tidak sedap.

Pengolahan limbah

Beberapa faktor yang mempengaruhi kualitas limbah adalah volume limbah, kandungan bahan pencemar, dan frekuensi pembuangan limbah. Untuk mengatasi limbah ini diperlukan pengolahan dan penanganan limbah. Pada dasarnya pengolahan limbah ini dapat dibedakan menjadi:
  1. pengolahan menurut tingkatan perlakuan
  2. pengolahan menurut karakteristik limbah
Untuk mengatasi berbagai limbah dan air limpasan (hujan), maka suatu kawasan permukiman membutuhkan berbagai jenis layanan sanitasi. Layanan sanitasi ini tidak dapat selalu diartikan sebagai bentuk jasa layanan yang disediakan pihak lain. Ada juga layanan sanitasi yang harus disediakan sendiri oleh masyarakat, khususnya pemilik atau penghuni rumah, seperti jamban misalnya. [1]
  1. Layanan air limbah domestik: pelayanan sanitasi untuk menangani limbah Air kakus. [1]
  2. Jamban yang layak harus memiliki akses air besrsih yang cukup dan tersambung ke unit penanganan air kakus yang benar. Apabila jamban pribadi tidak ada, maka masyarakat perlu memiliki akses ke jamban bersama atau MCK.[1]
  3. Layanan persampahan. Layanan ini diawali dengan pewadahan sampah dan pengumpulan sampah. Pengumpulan dilakukan dengan menggunakan gerobak atau truk sampah. Layanan sampah juga harus dilengkapi dengan tempat pembuangan sementara (TPS), tempat pembuangan akhir (TPA), atau fasilitas pengolahan sampah lainnya. Dibeberapa wilayah pemukiman, layanan untuk mengatasi sampah dikembangkan secara kolektif oleh masyarakat. Beberapa ada yang melakukan upaya kolektif lebih lanjut dengan memasukkan upaya pengkomposan dan pengumpulan bahan layak daur-ulang.[1]
  4. Layanan drainase lingkungan adalah penanganan limpasan air hujan menggunakan saluran drainase (selokan) yang akan menampung limpasan air tersebut dan mengalirkannya ke badan air penerima. Dimensi saluran drainase harus cukup besar agar dapat menampung limpasan air hujan dari wilayah yang dilayaninya. Saluran drainase harus memiliki kemiringan yang cukup dan terbebas dari sampah.[1]
  5. Penyediaan air bersih dalam sebuah pemukiman perlu tersedia secara berkelanjutan dalam jumlah yang cukup. Air bersih ini tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan makan, minum, mandi, dan kakus saja, melainkan juga untuk kebutuhan cuci dan pembersihan lingkungan.[1]

Karakteristik Limbah

  1. Berukuran mikro
  2. Dinamis
  3. Berdampak luas (penyebarannya)
  4. Berdampak jangka panjang (antar generasi)

Limbah Industri

Berdasarkan karakteristiknya limbah industri dapat dibagi menjadi empat bagian
  1. Limbah cair biasanya dikenal sebagai entitas pencemar air. Komponen pencemaran air pada umumnya terdiri dari bahan buangan padat, bahan buangan organik, dan bahan buangan anorganik.
  2. Limbah padat
  3. Limbah gas dan partikel
  4. Limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun). Merupakan sisa suatu usaha atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan atau beracun yang karena sifat, konsentrasinya, dan jumlahnya secara langsung maupun tidak langsung dapat mencemarkan, merusak, dan dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makhluk hidup lainnya. Pengelolaan Limbah B3 adalah rangkaian kegiatan yang mencakup reduksi, penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan, dan penimbunan limbah B3. Pengelolaan Limbah B3 ini bertujuan untuk mencegah, menanggulangi pencemaran dan kerusakan lingkungan, memulihkan kualitas lingkungan tercemar, dan meningkatan kemampuan dan fungsi kualitas lingkungan.
Polusi atau pencemaran lingkungan adalah masuknya atau dimasukkannya makhluk hidup, zat energi, dan atau komponen lain ke dalam lingkungan, atau berubahnya tatanan lingkungan oleh kegiatan manusia atau oleh proses alam sehingga kualitas lingkungan turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan lingkungan menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukannya (Undang-undang Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup No. 4 Tahun 1982).
Zat atau bahan yang dapat mengakibatkan pencemaran disebut polutan. Syarat-syarat suatu zat disebut polutan bila keberadaannya dapat menyebabkan kerugian terhadap makhluk hidup. Contohnya, karbon dioksida dengan kadar 0,033% di udara berfaedah bagi tumbuhan, tetapi bila lebih tinggi dari 0,033% dapat rnemberikan efek merusak.
Suatu zat dapat disebut polutan apabila:
1. jumlahnya melebihi jumlah
2. berada pada waktu yang tidak
3. berada pada tempat yang tidak

Gbr. Lingkungan Dikelilingi Polusi
Sifat polutan adalah:
1. merusak untuk sementara, tetapi bila telah bereaksi dengan zat
lingkungan tidak merusak lagi

2. merusak dalam jangka waktu lama.
Contohnya Pb tidak merusak bila konsentrasinya rendah. Akan tetapi
dalam jangka waktu yang lama, Pb dapat terakumulasi dalam tubuh
sampai tingkat yang merusak.

Macam-macam Pencemaran
Macam-macam pencemaran dapat dibedakan berdasarkan pada tempat terjadinya, macam bahan pencemarnya, dan tingkat pencemaran.
a. Menurut tempat terjadinya
Menurut tempat terjadinya, pencemaran
dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu pencemaran udara, air, dan tanah.
1. Pencemaran udara
Pencemar udara dapat berupa gas dan partikel. Contohnya sebagai berikut.
a. Gas HzS. Gas ini bersifat racun, terdapat di kawasan gunung berapi,
bisa juga
dihasilkan dari pembakaran minyak bumi dan batu bara.
b. Gas CO dan COz. Karbon monoksida (CO) tidak berwarna dan tidak
bersifat racun, merupakan hash pembakaran yang tidak
sempurna dari
bahan buangan mobil dan mesin letup. Gas COZ dalam
udara murni berjumlah 0,03%. Bila melebihi toleransi dapat meng-
ganggu pernapasan. Selain itu, gas C02 yang terlalu berlebihan di
bumi dapat mengikat panas matahari sehingga suhu bumi panas.
Pemanasan global di bumi akibat C02 disebut juga sebagai efek rumah

c. Partikel SOZ dan NO2. Kedua partikel ini bersama dengan partikel cair
membentuk embun, membentuk awan dekat tanah yang dapat
mengganggu pernapasan. Partikel padat, misalnya bakteri, jamur,
virus, bulu, dan tepung sari juga dapat mengganggu kesehatan.

d. Batu bara yang mengandung sulfur melalui pembakaran akan meng-
hasilkan sulfur dioksida. Sulfur dioksida ber$ama dengan udara serta
oksigen dan sinar matahari dapat menghasilkan asam sulfur. Asam ini
membentuk kabut dan suatu saat akan jatuh sebagai hujan yang
disebut hujan asam. Hujan asam dapat menyebabkan gangguan pada
manusia, hewan, maupun tumbuhan. Misalnya gangguan pernapasan,
perubahan morfologi pada daun, batang, dan benih.
Sumber polusi udara lain dapat berasal dari radiasi bahan radioaktif, misalnya, nuklir. Setelah peledakan nuklir, materi radioaktif masuk ke dalam atmosfer dan jatuh di bumi. materi radioaktif ini akan terakumulusi di tanah, air, hewan, tumbuhan, dan juga pada manusia. Efek pencemaran nuklir terhadap makhluk hidup, dalam taraf tertentu, dapat menyebabkan mutasi, berbagai penyakit akibat kelainan gen, dan bahkan kematian.
Pencemaran udara dinyatakan dengan ppm (part per million) yang artinya jumlah cm3 polutan per m3 udara.
2. Pencemaran air
Polusi air dapat disebabkan oleh beberapa jenis pencemar sebagai berikut.
a. Pembuangan limbah industri, sisa insektisida, dan pembuangan
sampah domestik, misalnya, sisa detergen mencemari air. Buangan
industri seperti Pb, Hg, Zn, dan CO, dapat terakumulasi dan bersifat

b. Sampah organik yang dibusukkan oleh bakteri menyebabkan 02 di air
berkurang sehingga mengganggu aktivitas kehidupan organisme air.

c. Fosfat hasil pembusukan bersama h03 dan pupuk pertanian
terakumulasi dan menyebabkan
eutrofikasi, yaitu penimbunan mineral
yang menyebabkan pertumbuhan yang cepat pada alga
Akibatnya, tanaman di dalam air tidak dapat berfotosintesis
karena sinar matahari terhalang.
Salah satu bahan pencemar di laut ada lah tumpahan minyak bumi, akibat kecelakaan kapal tanker minyak yang sering terjadi. Banyak organisme akuatik yang mati atau keracunan karenanya. (Untuk membersihkan kawasan tercemar diperlukan koordinasi dari berbagai pihak dan dibutuhkan biaya yang mahal. Bila terlambat penanggulangan-nya, kerugian manusia semakin banyak. Secara ekologis, dapat mengganggu ekosistem laut.

Bila terjadi pencemaran di air, maka terjadi akumulasi zat pencemar pada tubuh organisme air. Akumulasi pencemar ini semakin meningkat pada organisme pemangsa yang lebih besar.

3. Pencemaran tanah
Pencemaran tanah disebabkan oleh beberapa jenis pencemaran berikut ini :
a. sampah-sampah pla.stik yang sukar hancur, botol, karet sintesis,
pecahan kaca, dan kaleng
b. detergen yang bersifat
non bio degradable (secara alami sulit
c. zat kimia dari buangan pertanian, misalnya insektisida.

Polusi suara
Polusi suara disebabkan oleh suara bising kendaraan bermotor, kapal terbang, deru mesin pabrik, radio/tape recorder yang berbunyi keras sehingga mengganggu pendengaran.
b. Menurut macam bahan pencemar
Macam bahan pencemar adalah sebagai berikut.
1. Kimiawi; berupa zat radio aktif, logam (Hg, Pb, As, Cd, Cr dan Hi),
pupuk anorganik, pestisida, detergen dan minyak.
2. Biologi; berupa mikroorganisme, misalnya
Escherichia coli, Entamoeba
dan Salmonella thyposa.
3. Fisik; berupa kaleng-kaleng, botol, plastik, dan karet.
c. Menurut tingkat pencemaran
Menurut WHO, tingkat pencemaran didasarkan pada kadar zat pencemar dan waktu (lamanya) kontak. Tingkat pencemaran dibedakan menjadi 3, yaitu sebagai berikut :
1. Pencemaran yang mulai mengakibatkan iritasi (gangguan) ringan pada
panca indra dan tubuh serta telah menimbulkan kerusakan pada
ekosistem lain. Misalnya gas buangan kendaraan bermotor yang
menyebabkan mata pedih.
2. Pencemaran yang sudah mengakibatkan reaksi pada faal tubuh dan
menyebabkan sakit yang kronis. Misalnya pencemaran Hg (air raksa)
di Minamata Jepang yang menyebabkan kanker dan lahirnya bayi
3. Pencemaran yang kadar zat-zat pencemarnya demikian besarnya
sehingga menimbulkan gangguan dan sakit atau kematian dalam
lingkungan. Misalnya pencemaran nuklir.
2. Parameter Pencemaran
Dengan mengetahui beberapa parameter yang ads pads daerah/kawasan penelitian akan dapat diketahui tingkat pencemaran atau apakah lingkungan itu sudah terkena pencemaran atau belum. Paramaterparameter yang merupakan indikator terjadinya pencemaran adalah sebagai berikut :
a. Parameter kimia
Parameter kimia meliputi C02, pH, alkalinitas, fosfor, dan logam-logam

b. Parameter biokimia
Parameter biokimia meliputi BOD (Biochemical Oxygen Demand), yaitu
jumlah oksigen dalam air. Cars pengukurannya adalah dengan
menyimpan sampel air yang telah diketahui kandungan oksigennya
selama 5 hari. Kemudian kadar oksigennya diukur lagi. BOD digunakan
untuk mengukur banyaknya pencemar organik.

Menurut menteri kesehatan, kandungan oksigen dalam air minum atau BOD tidak boleh kurang dari 3 ppm.
c. Parameter fisik
Parameter fisik meliputi temperatur, warna, rasa, bau, kekeruhan, dan radioaktivitas.

d. Parameter biologi
Parameter biologi meliputi ada atau tidaknya mikroorganisme, misalnya, bakteri coli, virus, bentos, dan plankton. 
 Alternatif Pemanfaatan Limbah
A.       Daur Ulang Sampah
Daur ulang adalah proses untuk menjadikan suatu bahan bekas menjadi bahan baru dengan tujuan mencegah adanya sampah yang sebenarnya dapat menjadi sesuatu yang berguna, mengurangi pengguanaan bahan baku yang baru,mengurangi penggunaan energy, mengurangi polusi, kerusakan lahan, dan emisi gas rumah kaca jika dibandingkan dengan proses pembuatan barang baru.Prinsip-prinsip yang juga bias diterapkan dalam keseharian misalnya dengan menerapkan prinsip 4R, yaitu :
1.        Reduce (mengurangi) : Sebisa mungkin lakukan minimalisasi barang atau material yang kita gunakan.
2.        Reuse (memakai kembali) :Sebisa mungkin pilihlah barang-barang yang bias dipakai kembali
3.        Recycle (mendaur ulang) : Sebisa mungkin, barang-barang yang sudah tidak berguna lagi, bias didaur ulang
4.        Replace (mengganti) : Teliti barang yang kita pakai sehari-hari
Daur ulang adalah sesuatu yang luar bias yang bisa didapatkan dari sampah. Proses daur ulang alumunium dapat menghemat 95% energy dan mengurangi polusi udara sebanyak 95% jika dibandingkan dengan ekstrasi alumunium dari tambang hingga prosesnya di pabrik. Penghematan yang cukup besar pada ini jugaga didapat dengan mendaur ulang kertas, logam, kaca, dan plastik.
Material-material yang dapat didaur ualng dan diproses adalah :
1.           Bahan bangunan
2.           Baterai
3.           Barang elektronik
4.           Logam
5.           Bahan lainnya : Kaca, kertas, plastic
Jenis kode plastic yang umumnya beredar di antaranya :
1.           PET (Polietilena Tereftalat) umumnya terdapat pada botol minuman atau bahan konsumsi lainnya
2.           HDPE (High Density Polyethylene, Polientiena berdensitas tinggi) biasanya terdapat pada botol detergen
3.           PVC (Polivinil klorida), umumnya terdapat pada pipa
4.           LDPE (Low Density Polyethylene, polientilena berdensitas rendah), pada umumnya terdapat pada pembungkus makanan
5.           PP (poliopropilene), umumnya terdapat pada tutup botol minuman, sedotan, dan beberapa jenis mainan
6.           PS (polistirena), umumnya terdapat pada kotak makan, kotak pembungkus daging, cangkir, dan peralatan dapur lainya
Peningkatan jumlah penduduk dan gaya hidup sangat berpengaruh pada volume sampah . Secara umum, jenis sampah dapat dibagi menjadi dua, yaitu organik (sampah basah) dan anorganik (sampah kering).
B.       Manfaat Pengelolaan Sampah
1.        Menghemat Sumber Daya Alam
2.        Menghemat energy
3.        Mengurangi pengeluaran dan menambah penghasilan
4.        Menghemat lahan pembuangan sampah
5.        Lingkungan asri (bersih, sehat, dan nyaman)
C.        Alternatif Pengelolaan Sampah
Untuk menangani permasalah sampah secara menyeluruh perludilakukan alternatif-alternatif pengelolaan. Salah satu cara mengelola sampah adalah mendaur ulang. Pembuangan sampah yang tercampur merusak dan mengurangi nilai dan materi yang mungkin masih bisa dimanfaatkan lagi. Program-program sampah kota harus disesuaikan dengan kondisi setempat agar berhasil, dan tidak mungkin dibuat sama dengan kota lain. Salah satu contoh sukses adalah zabbaleen di Kairo, yang telah berhasil membuat suatu system pengumpulan dan daur ulang sampah yang mampu merubah atau memanfaatkan 85% sampah yang terkumpul dan memperkerjakan 40.000 orang.
Daur ulang sampah menciptakan lebih banyak perkerhaan per ton sampah dibanndingkan dengan kegiatatan lai, dan dapat menghasilkan suatu aliran material yang dapat mensuplai industry.
1.        Kertas Daur Ulang
Hampir semua kertas bias didaur ulang menjadi barang bentuk lain yang bernilai ekonomis, seperti barang kerajinan tangan ,seperti bingkai foto, album foto, kertas kado, kotak pensil, map, sampul buku, atau undangan.
2.        Memanfaatkan kardus bekas
Kardus-kardus dapat dimanfaatkan menjadi kardus yang menarik dan dapat dijual, seperti kardus tempat pernak-pernik, kotak pensil meja, dan tempat mainan.